Widget HTML Atas

Discount Deals

10 Kebocoran Data Pelanggan Online Terbesar di Dunia

Inilah 10 Kebocoran Data Pelanggan Online Terbesar di Dunia

Nomor 01
Daftar Kombo Collection#2, 29 Januari 2019.
3.040.689.676 akun terpengaruh, Pada 7 Januari 2019, seorang pengguna online bernama Sanixer mengiklankan 5 koleksi besar email yang bocor dan kombinasi kata sandi untuk dijual di forum peretasan populer. Koleksi ini mencakup total 993GB informasi pribadi dan tampaknya sebagian besar merupakan pengulangan dari pelanggaran sebelumnya. Ukuran dari begitu banyak data pelanggaran yang tersedia di satu tempat menangkap banyak perhatian di media arus utama. Koleksi di-host untuk waktu yang singkat di layanan hosting populer MEGA, dan sejak itu telah dibagikan melalui torrent unduhan dan tautan pribadi ratusan kali. Akses seumur hidup ke data itu dijual seharga $ 45. Collection#2 terdiri dari lebih dari 3 miliar catatan unik di 24.921 file individual.

Nomor 02
Sumber Sensitif, 22 Desember 2017.
2.843.915.755 akun terpengaruh, Sumber ini telah ditandai sebagai sensitif karena salah satu alasan berikut: Mengungkap sumber dapat membahayakan investigasi yang sedang berlangsung. Situs yang terkena dampak adalah kontroversial tetapi tidak memvalidasi alamat email dan karenanya dapat digunakan untuk menodai reputasi karyawan.

Nomor 03
Daftar Kombo Collection#4, 6 Februari 2019.
1.835.141.695 akun terpengaruh, Pada 7 Januari 2019, seorang pengguna online bernama Sanixer mengiklankan 5 koleksi besar email yang bocor dan kombinasi kata sandi untuk dijual di forum peretasan populer. Koleksi ini mencakup total 993GB informasi pribadi dan tampaknya sebagian besar merupakan pengulangan dari pelanggaran sebelumnya. Ukuran dari begitu banyak data pelanggaran yang tersedia di satu tempat menangkap banyak perhatian di media arus utama. Koleksi di-host untuk waktu yang singkat di layanan hosting populer MEGA, dan sejak itu telah dibagikan melalui torrent unduhan dan tautan pribadi ratusan kali. Akses seumur hidup ke data itu dijual seharga $ 45. Collection#4 terdiri dari lebih dari 1 miliar catatan unik di 12.368 file individual.

Nomor 04
Daftar Kombo Antipublic#1, 6 Februari 2019.
1.737.991.371 akun terpengaruh, Pada 7 Januari 2019, seorang pengguna online bernama Sanixer mengiklankan 5 koleksi besar email yang bocor dan kombinasi kata sandi untuk dijual di forum peretasan populer. Koleksi ini mencakup total 993GB informasi pribadi dan tampaknya sebagian besar merupakan pengulangan dari pelanggaran sebelumnya. Ukuran dari begitu banyak data pelanggaran yang tersedia di satu tempat menangkap banyak perhatian di media arus utama. Koleksi di-host untuk waktu yang singkat di layanan hosting populer MEGA, dan sejak itu telah dibagikan melalui torrent unduhan dan tautan pribadi ratusan kali. Akses seumur hidup ke data itu dijual seharga $ 45. Koleksi "Antipublic#1" terdiri dari lebih dari 1,7 miliar catatan unik di 303 file individual.

Nomor 05
Daftar Kombo 1,4 Milyar Akun Kredensial, 22 Desember 2017.
1.352.684.120 akun terpengaruh, Proliferasi dari database yang dicuri atau bocor telah memunculkan isian kredensial, suatu teknik yang cukup sederhana di mana para penjahat memuat daftar kredensial curian, yang disebut daftar kombo, ke dalam alat brute-force otomatis untuk menguji kredensial secara massal. Alat-alat ini menguji kata sandi yang dicuri terhadap ribuan situs web dan aplikasi yang ditargetkan sampai ada kecocokan. Daftar kombo khusus ini kemungkinan disusun dari waktu ke waktu dari berbagai pelanggaran publik dan pribadi. Ini berisi sekitar 1,4 miliar catatan email dan kata sandi. Penjahat secara aktif memanfaatkan daftar ini, bersama dengan alat isian kredensial, untuk mendapatkan akses tidak sah ke situs web yang ditargetkan. Daftar ini telah dipublikasikan untuk sejumlah forum peretasan dan menempelkan situs.

Nomor 06
Sumber Sensitif, 21 Desember 2018.
1.225.435.150 akun terpengaruh, Sumber ini telah ditandai sebagai sensitif karena salah satu alasan berikut: Mengungkap sumber dapat membahayakan investigasi yang sedang berlangsung. Situs yang terkena dampak adalah kontroversial tetapi tidak memvalidasi alamat email dan karenanya dapat digunakan untuk menodai reputasi karyawan.

Nomor 07
Daftar Kombo Collection#1, 25 Januari 2019.
1.013.050.906 akun terpengaruh, Pada 7 Januari 2019, seorang pengguna online bernama Sanixer mengiklankan 5 koleksi besar email yang bocor dan kombinasi kata sandi untuk dijual di forum peretasan populer. Koleksi ini mencakup total 993GB informasi pribadi dan tampaknya sebagian besar merupakan pengulangan dari pelanggaran sebelumnya. Ukuran geser dari begitu banyak data pelanggaran yang tersedia di satu tempat menangkap banyak perhatian di media arus utama. Koleksi di-host untuk waktu yang singkat di layanan hosting populer MEGA, dan sejak itu telah dibagikan melalui torrent unduhan dan tautan pribadi ratusan kali. Akses seumur hidup ke data itu dijual seharga $ 45. Collection#1 terdiri dari lebih dari 1 miliar catatan unik di 12.368 file individual.

Nomor 08
Verifikasi.io, 28 Maret 2019.
677.914.108 akun terpengaruh, Verifikasi platform email data besar verifikasi. Google membocorkan database yang berisi PII sensitif milik lebih dari 600 juta korban. Pelanggaran itu ditemukan oleh seorang peneliti keamanan yang menemukan database MongoDB 150GB tanpa jaminan, yang dapat dilacaknya ke layanan verifikasi email yang disebut Verifications.io. Basis data yang bocor berisi informasi seperti alamat fisik, nomor telepon, alamat email, tanggal lahir, jenis kelamin, informasi perusahaan dan pekerjaan, lokasi geografis dan alamat IP.

Nomor 09
Exploit.in, 9 Oktober 2017.
564.384.564 akun terpengaruh, Proliferasi dari database yang dicuri atau bocor telah memunculkan isian kredensial, suatu teknik yang cukup sederhana di mana para penjahat memuat daftar kredensial curian, yang disebut daftar kombo, ke dalam alat brute-force otomatis untuk menguji kredensial secara massal. Alat-alat ini menguji kata sandi yang dicuri terhadap ribuan situs web dan aplikasi yang ditargetkan sampai ada kecocokan. Pada 2016, daftar kombo ini dibocorkan secara publik ke beberapa forum dan situs peretas. Daftar ini terdiri dari lebih dari 590 juta alamat email unik dan sejumlah kata sandi yang terkait. Tampaknya juga telah dikompilasi dari sejumlah database yang bocor berbeda.

Nomor 10
Sina Weibo 2019 Leak, 9 April 2020.
553.940.153 akun terpengaruh, Pada Maret 2020, lebih dari 500 juta catatan pengguna situs web microblogging Cina Sina Weibo diposting di beberapa forum web gelap. Data yang bocor termasuk nomor telepon, ID pengguna, jumlah posting Weibo, jumlah pengikut, jenis kelamin, dan lokasi geografis. Sina Weibo mengkonfirmasi kebocoran dan mengklaim data yang bocor diperoleh pada akhir tahun 2018 ketika para insinyurnya mengamati serangkaian akun pengguna yang mengunggah sejumlah besar kontak dalam upaya untuk mencocokkan akun.

https://www.avast .com/hackcheck


Discount Deals

Berlangganan via Email